Pemasaran Virtual – Wikipedia Bahasa Indonesia, Ensiklopedia Bebas

Beberapa atau seluruh referensi dari artikel ini mungkin tidak dapat dipercaya kebenarannya. Bantulah dengan memberikan referensi yang lebih baik atau dengan memeriksa apakah referensi telah memenuhi syarat sebagai referensi tepercaya. Referensi yang tidak benar dapat dihapus sewaktu-waktu.

Pemasaran digital adalah suatu usaha untuk mempromosikan sebuah merek dengan menggunakan media digital yang dapat menjangkau konsumen secara tepat waktu, pribadi, dan relevan.[1]

Tipe pemasaran virtual mencakup banyak teknik dan praktik yang terkandung dalam kategori pemasaran internet. Dengan adanya ketergantungan pemasaran tanpa net membuat bidang pemasaran digital menggabungkan elemen utama lainnya seperti ponsel, SMS (pesan teks dikirim melalui ponsel), menampilkan iklan spanduk, dan virtual luar.[1]

Pemasaran digital turut menggabungkan faktor psikologis, humanis, antropologi, dan teknologi yang akan menjadi media baru dengan kapasitas besar, interaktif, dan multimedia. Hasil dari generation baru berupa interaksi antara produsen, perantara pasar, dan konsumen. Pemasaran melalui digital sedang diperluas untuk mendukung pelayanan perusahaan dan keterlibatan dari konsumen. Menurut Salesforse, sekitar sixty eight% perusahaan telah mengintegrasikan pemasaran seluler.[2]

Revolusi digital telah mengubah pendekatan perusahaan terhadap konsumen secara drastis. Berkat Internet, konsumen mampu menganalisis harga, menurut pendapat yang beredar, dan terkadang bahkan mendiktekannya. Perkembangan teknologi digital telah menyebabkan munculnya konsumen siber dan bisnis siber. Revolusi virtual memungkinkan penerapan version hubungan baru dengan konsumen, yang merupakan tantangan bagi perusahaan, yang ingin meningkatkan pangsa pasar mereka. Smartphone dan media sosial memberikan dampak tertentu pada perkembangan dinamis pemasaran virtual. Oleh karena itu, cara menjangkau calon klien melalui telepon seluler dan jejaring sosial merupakan saluran komunikasi terkini, yang dapat membangun hubungan dengan pelanggan, sehingga meningkatkan penjualan. Dalam artikel tersebut, penulis mempresentasikan esensi pemasaran digital bersama dengan asetnya, yang tidak berarti apa-apa bagi perusahaan, yang berencana untuk memotong biaya layanan pelanggan, sehingga meningkatkan keuntungan dan mengoptimalkan proses penjualan.[3]

Tipe pemasaran virtual sunting sumber]

Pemasaran net[sunting electronic mail/ surel disebut e-mail komersial. Penggunaan electronic mail dalam bisnis dapat membantu pengiriman informasi (promosi) mengenai produk atau jasa penerima pesan (receiver). CAN-SPAM Act adalah sebuah hukum yang menetapkan aturan-aturan untuk electronic mail komersial.[4]

Persyaratan utama CAN-SPAM Act:[5]

Dilarang menggunakan informasi header palsu atau menyesatkan

Mengindetifikasi bisnis secara akurat.

Dilarang menggunakan baris subjek yang menipu

Baris subjek harus mencerminkan isi pesan.

Identifikasi pesan sebagai iklan

Iklan harus diungkapkan dengan jelas dan mencolok.

Menyertakan lokasi keberadaan pengirim kepada penerima pesan

Mengikutsertakan alamat yang valid berupa pos fisik. Pos tersebut harus terdaftar pada Postal Service.

Memantau orang lain yang mengatasnamakan perusahaan utama

Menyewa perusahaan lain untuk menangani pemasaran e-mail harus didasari atas tanggung jawab dengan mematuhi hukum yang berlaku.

Sender Score

Sender Score adalah sebuah layanan free of charge, di mana algoritme Sender Score memberi score terhadap reputasi setiap alamat IP server mail dengan skala 0-100. Dengan mengumpulkan statistics dari lebih 60 juta mailbox di ISP-ISP besar mereka merekam apakah orang sering melakukan unsubscribe atau melaporkan unsolicited mail dari pengirim electronic mail tertentu, dan kemudian memberikan skor pengirim berdasarkan pemantauan tersebut. Sender Score akan terus berubah tergantung pada kebiasaan mengirim electronic mail dan respon dari para penerima.

Sender Score adalah sebuah angka penting untuk tetap berada di posisi teratas, karena mail server akan sering memeriksa Sender Score sebelum memutuskan apa yang akan mereka lakukan terhadap suatu electronic mail. Semakin rendah Sender Score, maka semakin sulit untuk suatu e-mail masuk ke inbox seseorang. Ada banyak hal yang bisa berdampak pada terkirimannya sebuah electronic mail, tetapi laporannya menyatakan bahwa 83% e-mail tidak terkirim ke inbox disebabkan karena reputasi pengirim yang buruk.

Bahkan jika sebuah jaringan e mail atau ISP tidak menelusuri suatu Sender Score untuk menentukan apakah mereka akan mengirim email tersebut atau tidak, namun faktor-faktor yang digunakan dalam menentukan Sender Score mirip dengan yang digunakan oleh jaringan-jaringan email dan ISP untuk menentukan reputasi pengirim. Oleh karena itu, skor ini merupakan alat reputasi pengirim e mail yang sangat baik dan gratis untuk memastikan dan menyadari serta memiliki kesempatan untuk memperbaiki setiap masalah keterkiriman.[6]

Pemasaran tanpa internet[sunting web untuk mempromosikan weblog atau situs kliennya.[eight]

Strategi pemasaran virtual[sunting digital berdasarkan cara pengiriman yaitu tarik dan dorong, masing-masing strategi memiliki kelebihan dan kekurangan[9].

Tarik[sunting digital ini melibatkan konsumen untuk mencari, melihat, dan mengambil informasi secara langsung melalui situs atau mesin pencari. Konsumen berperan aktif dalam mencari informasi yang dibutuhkan, biasanya terletak pada situs atau website, weblog sunting sumber]

Pemasaran virtual ini memberikan informasi kepada konsumen dengan melihat atau menerima iklan digital secara aktif. Informasi dapat datang dalam bentuk email, panggilan ponsel, SMS (pesan teks dikirim melalui ponsel), MMS (pesan multimedia), RSS (format feed net yang mendistribusikan berita dan informasi), dan lain-lain.[eleven]

Kelebihan:

Memilih sasaran konsumen secara khusus.

Pesan yang dikirim dapat disesuaikan dengan kriteria konsumen.

Melakukan pelacakan rinci tentang pilihan konsumen.

Kekurangan:

Memerlukan mekanisme dalam pengiriman pesan.[1][eleven]

Pesan dapat dicegah oleh konsumen.

Timbulnya isu privasi akibat konsumen tidak tertarik dengan e-mail atau SMS yang bersifat promosi dan iklan.

Solusi pemasaran digital[sunting virtual meliputi penggunaan berbagai saluran pengiriman yang meliputi teknik tarik dan dorong. Hal ini digunakan untuk memperluas dukungan pelayanan perusahaan dan keterlibatan konsumen. Perusahaan perlu menjadi adaptif dan responsif dalam memenangkan konsumen. Pertahanan dalam paradigma baru ini, perusahaan harus membuat komitmen yang kuat untuk pemasaran virtual melalui investasi baru dalam teknologi dan inovasi. Berakhir pada solusi pemasaran yang perfect berupa mencapai, retensi, dan pendapatan.[12]

Aturan dalam pemasaran virtual:[13]

Menargetkan satu segmen dan menciptakan komunitas digital.

Memperluas peran merek dalam portofolio secara international sunting sumber]

Pemasaran digital dapat dilakukan dalam berbagai saluran. Sebagai pemasar, salah satu tujuan utama dalam proses menentukan saluran yang tepat adalah dengan memilih saluran yang memberikan hasil maksimal pada proses komunikasi dua arah. Beberapa pilihan saluran pemasaran digital:

Pemasaran afiliasi

Pemasaran tampilan

Pemasaran electronic mail

Search Engine Marketing

Social Media Marketing

Hubungan Masyarakat Daring

Langkah-langkah pemasaran virtual[sunting digital terdapat istilah AIDA (Awareness, Interest, Desire, dan Action), khususnya dalam proses memperkenalkan produk atau jasa ke pasar (konsumen).[14]

Awareness (Kesadaran)

Dalam ranah digital, pemasar membangun kesadaran konsumen dengan memasang iklan terlebih dahulu di media on line, seperti Detik.com.[1]

Interest (Ketertarikan)

Ketertarikan muncul setelah membangun kesadaran pada konsumen. Sistem offline adalah konsumen langsung mencari informasi di pasar. Sistem on-line adalah konsumen mencari tahu tentang produk melalui mesin pencari (Google, Yahoo! dll) dan jejaring sosial (Facebook, Twitter dll).

Desire (Keinginan)

Timbul keyakinan pada konsumen sehingga berkeinginan untuk mencoba produk atau jasa. Sistem on line ditandai dengan mencari keterangan lengkap tentang produk atau jasa melalui situs internet.

Action (Tindakan)

Tahap terakhir sebagai penentuan apa yang dilakukan oleh pihak konsumen terhadap produk atau jasa.

Kunci sukses pemasaran virtual[sunting blog sunting sumber]

Jalur pemasaran secara virtual adalah sebuah sistem berbasis internet yang mampu menciptakan, mempercepat, dan mentransmisikan nilai produk dari produsen ke konsumen melalui jaringan komputer secara digital.[15][sixteen] Istilah “ekonomi berbagi” mengacu pada pola pemerataan ekonomi agar dapat memperoleh sumber daya yang sebelumnya belum dimanfaatkan.[17]

Ekonomi berbagi telah memberikan dampak yang tidak terbayangkan sebelumnya pada unsur-unsur tradisional seperti tenaga kerja, industri, dan sistem distribusi.[17] Dampak ini tidak dapat diabaikan, sehingga beberapa industri mulai terancam secara langsung.[17][18] Ekonomi berbagi mempengaruhi saluran pemasaran tradisional dengan mengubah sifat beberapa konsep tertentu termasuk kepemilikan, aset, dan perekrutan.[18]

Jalur pemasaran secara digital dan tradisional memiliki fungsi yang serupa, nilai suatu produk atau layanan diteruskan dari produsen utama ke pengguna akhir melalui jalur rantai pasokan.[19] Contoh jalur pemasaran digital sunting sumber]^ a b c d e “Salinan arsip”. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-04-14. Diakses tanggal 2011-06-17.

^ “Dunia Era Digital dan Peran Digital Marketing”. kumparan. Diakses tanggal 2021-06-28.

^ Sawicki, Artur (2016). “Digital Marketing”. World Scientific News (dalam bahasa Inggris). 48: eighty two–88. ISSN 2392-2192.

^ http://enterprise.ftc.gov/documents/bus61-can-spam-act-compliance-manual-commercial enterprise

^ http://weblog.docoblast.com/2015/04/22/panduan-mematuhi-can-unsolicited mail-act-untuk-electronic mail-advertising/

^ http://blog.docoblast.com

^ “Salinan arsip”. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-07-18. Diakses tanggal 2011-06-21.

^ “Salinan arsip”. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-06-20. Diakses tanggal 2011-06-21.

^ myheartcreative (2021-07-07). “Why Is Online Marketing Important?”. myheartcreative (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-08-09.

^ https://archive.is/20120728001736/www.associatedcontent.com/article/454573/push_and_pull_digital_marketing_what.html?cat=35

^ a b [1]

^ http://www.microsoft.com/enterprise/answers/digital-advertising/default.aspx

^ “Salinan arsip” (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2011-01-24. Diakses tanggal 2011-06-17.

^ a b c Majalah Digital Marketing Award 2010. Edisi: Agustus 2010. Hal 31

^ “Domains of Digital Marketing Channels in the Sharing Economy”. Journal of Marketing Channels. doi:10.1080/1046669X.2017.1346977.

^ Heikki, Karjaluoto. “The utilization of virtual advertising and marketing channels in SMEs”. Journal of Small Business and Enterprise Development. 22 (four): 633–651.

^ a b c Kyle, Huggins. “Seismic Shifts inside the Sharing Economy: Shaking Up Marketing Channels and Supply Chains”. Journal of Marketing Channels. 24 (3). doi:10.1080/1046669X.2017.1346973.

^ a b “The Sharing Economy: Opportunities and Challenges for Marketing Channels and Supply Chains”. Journal of Marketing Channels. 24 (1–2). doi:10.1080/1046669X.2017.1346970.

^ a b Thomas, Martin. “Domains of Digital Marketing Channels in the Sharing Economy”. Journal of Marketing Channels. 24 (27). doi:10.1080/1046669X.2017.1346977.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *