Marketing Strategy Weblog

Setelah kita membahas mengenai ide bisnis (saya harap anda sudah mendapatkan bisnis apa yang akan anda tekuni), maka selanjutnya yang perlu anda persiapkan dengan baik adalah perencanaan bisnsis yang biasanya dikenal dengan  Business Proposal atau Business Plan.

Bembahas mengenai marketing strategy atau perencanaan bisnis, mau tidak mau kita harus memulainya dari arti penting atau tujuan marketing strategy tersebut dibuat.  dan berikut ini, saya akan mengajak anda lebih memahami mengapa pembuatan perencanaan usaha menjadi suatu hal yang mutlak diperlukan bagi anda yang akan memulai sebuah usaha.

Beberapa pengertian tentang marketing strategy diungkapkan antara lain oleh Hisrich and Peters yang mengatakan bahwa; “The business plan is a written document organized with the aid of the entrepeneur that describe all the relevant outside and inner factors worried in starting a new project.” (Hisrich, Peter, 1995:113). Disisi lain, marketing strategy di dedinisikan sebagai; “Business plan is an in depth take a look at of the agency’s sports, which highlights where the enterprise has been, in which it’s miles owe and where it would get to in the destiny, and carries an action application to reap those outcomes.” (M. Coulthard, A.Howell,G.Clarke, 1999:3).

Dari kedua defini diatas dan sekian banyak lagi defini business plan yang lainnya, dapat di rangkum bahwa business plan atau perencanaan bisnis merupakan penelitian mengenai kegiatan organisasi sekarang dan yang akan datang dan menyusun kegiatan untuk mendapatkan hasil yang diinginkan yang dituangkan dalam suatu dokumen perencanaan. Perencanaan bisnis merupakan penelitian mengenai kegiatan organisasi sekarang dan yang akan datang dan menyusun kegiatan untuk mendapatkan hasil yang diinginkan yang dituangkan dalam suatu dokumen perencanaan. Perencanaan bisnis sangat erat hubungannya dengan wirausaha, sebab perencanaan bisnis ini dibuat agar hasil penciptaan usaha yang dibuat mendekati dengan kenyataannya. Diharapkan dengan perencanaan bisnis yang baik maka perencanaan dengan kenyataannya memiliki perbedaan yang cukup kecil. Karena itu perencanaan bisnis ini dapat digunakan sebagai pedoman penciptaan usaha.

Sebuah perencanaan usaha paling tidak mempunyai tiga tujuan utama yakni:

– Sebagai Peta Jalan (Road Map)– Sebagai Alat Penjualan (Sales Tool)– Sebagai Rencana Aksi (Action Plan)

Sebuah perencanaan usaha akan membantu untuk bergerak dan mengambil tindakan bisnis. Kita mungkin sudah lama memikirkan untuk memulai sebuah usaha, tetapi prosesnya mungkin tampak seperti sesuatu yang ‘menakutkan’ dan terlalu kompleks.

Sebuah rencana usaha akan membantu untuk memilah-milah proses dimaksud menjadi bagian-bagian kecil yang lebih jelas. Dengan demikian sebuah masalah bisnis yang besar dapat dilihat sebagai sebuah urutan masalah-masalah kecil. Dan dengan memecahkan masalah masalah kecil dimaksud, otomatis masalah besar tersebut juga akan dapat terpecahkan. Jadi menulis sebuah perencanaan usaha akan membantu dalam mengambil tindakan bisnis dengan membagi masalah besar ke dalam masalah-masalah kecil yang tidak terlalu rumit.

Sebagai Peta Jalan (Road Map)

Perencanaan usaha akan menjadi alat yang sangat berguna agar usaha tetap pada arah yang diinginkan. Dalam kegiatan bisnis sehari-hari yang hiruk-pikuk, sangat mudah bagi seseorang untuk kehilangan arah usaha untuk mencapai tujuan yang ingin dicapai. Sebuah rencana bisnis membantu untuk tetap fokus dalam arah yang diinginkan untuk mencapai tujuan yang telah dicanangkan. Juga perencanaan usaha akan membantu pihak lain untuk memahami visi usaha yang akan dijalankan , termasuk provider, pekerja, mitra bisnis, teman dan keluarga.

Sebagai Alat Penjualan (Sales Tool)

Mungkin yang paling penting adalah bahwa sebuah perencanaan usaha merupakan sebuah alat bantu penjualan (Sales Tool), sehingga sebuah perencanaan usaha merupakan alat yang bisa dipergunakan untuk meyakinkan investor untuk menempatkan investasinya di usaha tersebut. Sebuah perencanaan usaha yang ditulis dengan baik akan mendekatkan pengelola usaha dengan pihak-pihak yang melihat bahwa ide bisnis yang ditawarkan akan juga menguntungkan mereka.

Perencanaan bisnis yang dilakukan ini mempunyai kegunaan praktis yang penting juga bagi pihak-pihak yang terkait, yaitu :

Pihak wirausaha (pemilik perusahaan)

Perencanaan bisnis sangat penting dilakukan supaya kegiatan bisnisnya tidak mengalami kegagalan dan memberi keuntungan sepanjang waktu. Perencanaan usaha berfungsi sebagai dokumen, pedoman dan sebagai bahan pertimbangan/analisa untuk merintis usaha, untuk mengembangkan usaha, atau untuk melakukan investasi baru, sehingga bisnis yang akan dilakukan meyakinkan baik bagi wirausaha itu sendiri maupun bagi semua pihak yang berkepentingan.

Pihak investor atau penyandang dana

Perencanaan bisnis ini sangat penting bagi mereka untuk memilih jenis investasi yang paling menguntungkan dan menjadi jaminanatas modal yang ditanamkan atau dipinjamkan. Apakah investasi yang dilakukan memberikan jaminan pengembalian yang memadai atau tidak. Oleh investor perencanaan bisnis sering digunakan sebagai bahan pertimbangan layak tidaknya investasi dilakukan.

Pihak masyarakat dan pemerintah

Bagi masyarakat perencanaan bisnis ini dapat digunakan sebagai bahan kajian apakah usaha yang didirikan atau dikembangkan bermanfaat bagi masyarakat sekitarnya atau tidak bermanfaat sama sekali. Demikian juga bagi pemerintah untuk mempertimbangkan izin usaha atau penyediaan fasilitas lainnya.

Agar dapat menjalankan fungsinya dengan baik, perencanaan bisnis harus dapat menyajikan informasi yang efektif dan efisien sesuai dengan tujuan utamanya, dimana berisikan semua aspek internal maupun eksternal bisnis. Adapun materi atau isi busines plan minimal harus dapat menjelaskan atau memuat informasi mengenai tiga aspek manajemen perusahaan, yaitu pemasaran, produksi atau operasional dan aspek keuangan.

Berikut ini contoh sistematika penyusunan dan penjelasan business plan.

COVER

Cover minimal berisi judul yang mempunyai nilai jual, misalnya “lezatnya toping rupiah martabak mini”, dan memuat gambar-gambar yang menarik dan menggambarkan kelebihan usaha yang sedang dirintis.

EXECUTIVE SUMARRY

Ringkasan eksekutif (govt precis) atau biasa juga disebeut dengan bagian pendahuluan, adalah bagian dari rencana bisnis yang biasanya ditempatkan di depan yang secara ringkas menjelaskan komponen utama yang akan dirinci pada bagian selanjutnya. Pada dasarnya ringkasan eksekutif harus menjelaskan siapa, apa, kapan, di mana, mengapa, dan bagaimana rencana bisnis, latar belakang bisnis, visi dan misi.

Pada bagian ini juga bisa ditampilan analisa SWOT (kekuatan, kelemahan, kesempatan dan ancaman) atas usaha yang akan direncanakan.

MARKETING PLAN

Pada aspek manajemen pemasaran ini, ada dua hal penting yang harus dibahas, yaitu mengenai; Gambaran umum pasar yang bisa dianalisa dengan pendekatan STP, yaitu Segmen asar merupakan gambaran umum dari konsumen usaha anda, Target pasar  merupakan sasaran khusus bagi konsumen potensial dari usaha anda dan Positioning adalah bagaimana kita menempatkan usaha kita diantara pesaing usaha yang sejenis.

Strategi pemasaran yang bisa digunakan dengan pendekatan advertising mix atau bauran pemasaran, sekurang-kurangnya 4P atau lengkap dengan analisa 7P, yaitu;

Product, strategi mengenai bagaimana produk usaha kita dapat menarik hati konsumen untuk membelinya. Produk usaha kita dapat dibedakan berdasarkan mutu/kualitas, ukuran, desain, kemasan, dan kegunaan lebih dibandingkan pesaing.

Price, strategi mengenai bagaimana produk kita lebih menarik konsumen dari segi harga dibandingkan pesaing. Umumnya konsumen lebih tertarik kepada produk dengan harga yang lebih murah. Selainnya itu dari segi harga, kita dapat membedakan produk kita berdasarkan harga satuan dan harga grosir, syarat pembayaran, diskon/potongan harga dan lainnya.

Promotion, strategi mengenai bagaimana produk kita dapat dikenal oleh konsumen melalui cara Advertising, Sales Promotion, Personal Selling, Public Relation dan lain-lain.

Placement, merupakan cara untuk mendistribusikan produk kita untuk sampai ke tangan konsumen. Sistem distribusi yang dilakukan dapat secara langsung ke konsumen atau melalui pedagang perantara seperti wholesaler (pedagang besar) atau store (pedagang kecil).

People, merupakan kriteria sumber daya manusia secara umum yang dapat meningkatkan penjualan produk ke konsumen secara langsung ataupun tidak langsung.

Process, proses yang ditampilkan kepada konsumen agar konsumen tertarik untuk membeli. Proses yang dapat ditampilkan seperti proses produksi yang baik ataupun proses pelayanan terhadap konsumen.

Physical Evidence, penampilan fisik dari fasilitas pendukung atau sarana dalam menjual produk yang dapat dilihat langsung oleh konsumen. Seperti tempat yang menarik dan bersih untuk restoran.

PRODUCTION PLAN

Untuk business plan sederhana pembahasan aspek production plan di satukan dengan pembahasan operation plan dan company and control plan, yang membuat sekurang-kurang ;

Proses produksi (produk) atau prosedur pelayanan (jasa) dari awal proses sampai produk diterima atau pelayan akhir diperoleh oleh kosumen dan dilengkapi dengan proses purna jual jika ada.

Faktor produksi adalah sumber daya yang digunakan dalam sebuah proses produksi barang dan jasa. Ada lima hal yang dianggap sebagai faktor produksi, yaitu tenaga kerja (exertions), modal (capital), sumber daya fisik (bodily assets), kewirausahaan (entrepreneurship), dan sumber daya informasi (information assets). Untuk business plan sederhana diperlukan pembahasan minimal mengenai; Tenaga kerja merupakan faktor produksi insani yang secara langsung maupun tidak langsung menjalankan kegiatan produksi, dimana dibahas mengenai berapa banyak diperlukan tenaga kerja biasa (pelaksana) dan jika ada tenaga kerja ahli (manager, supervisor) dan Modal adalah barang-barang atau peralatan yang dapat digunakan untuk melakukan proses produksi, dimana pada bagian ini dirinci berdasarkan “barang-barang investasi” (barang-barang yang tidak habis pada proses produksi), seperti misalnya gedung, kendaraan, mesin, peralatan dan lain-lain, dan barang-barang modal kerja (yang habis terpakai pada saat proses produksi), seperti misalnya bahan baku dan bahan penolong.

FINANCIAL PROJECTION

Pada bagian proyeksi keuangan ini dijelaskan kebutuhan permodalan/keuangan, jumlah modal yang dibutuhkan dan penjelasan secara singkat penggunaan modal anda. Sebenarnya bagian ini merupakan rekapitulasi dari advertising plan dan production plan yang dituangkan dalam bentuk biaya (jumlah uang yang dikeluarkan).

Selain hal tersebut diatas, untuk business plan yang kompleks, diperlukan analisa ”Rencana Penjualan & Aliran Kas” serta Analisa Risiko Bisnis Analisa Kelayakan Usaha (analisa, Paybak Period, Net Present Value, Profitability IndexInternal Rate of Return, dan analisa keuntungan, misalnya Break even Point analysis).

Namun untuk marketing strategy yang sederhana analisa kelayakan usaha yang diperlukan sekurang-kurangnya Payback Period atau periode pengembalian modal.

BUSINESS PLAN CONCLUSION

Pada bagian kesimpulan ini, anda membuat konklusi dengan acuan pada pertanyaan mengapa bisnis anda harus tetap dijalankan, baik secara kuantitatif maupun kualitatif.

Konklusi kuantitatif merupakan penjabaran dari hasil analisa kelayakan pada bagian economic projection, sedangkan kualitatifnya adalah lebih banyak dari keyakinan anda terdahap strategi pemasaran yang anda akan terapkan.

Demikian, semoga bermanfaat

AndiHM

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *